:

Gerbangrakyat.com – Menanam kangkung di rumah kini menjadi tren yang semakin diminati, terutama bagi mereka yang ingin menikmati sayuran segar langsung dari kebun sendiri.

Selain mudah ditanam, kangkung juga memiliki rasa yang lezat dan kandungan gizi yang tinggi. Berikut ini adalah panduan praktis menanam kangkung di rumah yang dapat Anda ikuti.

Cara Menanam Kangkung di Rumah dengan Hasil Optimal

1. Memilih Benih Kangkung Berkualitas

Langkah pertama dalam menanam kangkung adalah memilih benih yang berkualitas. Anda bisa mendapatkan benih kangkung di toko pertanian terdekat atau melalui e-commerce terpercaya.

Pastikan benih yang Anda pilih berasal dari sumber yang terpercaya untuk mendapatkan hasil yang optimal. Selain benih, Anda juga bisa menggunakan metode stek dari tanaman kangkung yang sudah ada.

2. Menyiapkan Media Tanam yang Tepat

Media tanam yang baik sangat penting untuk pertumbuhan kangkung. Anda bisa menanam kangkung langsung di tanah atau menggunakan polybag atau pot yang cukup besar.

Pastikan tanah bebas dari gulma dan telah digemburkan. Buatlah bedengan dengan jarak antar bedengan sekitar 50 cm untuk memudahkan sistem pengairan.

3. Pemberian Pupuk yang Tepat

Setelah media tanam siap, taburkan pupuk organik di atas bedengan. Biarkan pupuk selama 3-5 hari agar nutrisi terserap dengan baik oleh tanah. Perhatikan kadar pH tanah dan pastikan tidak terlalu asam. Jika perlu, tambahkan kapur atau dolomit untuk menetralkan pH.

4. Membuat Lubang Tanam

Setelah tanah siap, buat lubang tanam dengan kedalaman sekitar 5 cm dan jarak antar lubang 15 cm. Lubang tanam bisa dibuat dengan pola zig-zag untuk mengoptimalkan ruang dan mencegah tanaman saling bertabrakan saat tumbuh.

5. Menanam Benih dan Menutup dengan Campuran Pupuk

Taburkan 3-5 benih kangkung ke dalam setiap lubang yang telah dibuat. Tutup lubang dengan campuran tanah dan pupuk, tetapi jangan terlalu penuh. Campuran ini akan membantu benih tumbuh lebih subur.

6. Penyiraman Rutin

Kangkung membutuhkan kelembapan yang cukup untuk tumbuh dengan baik. Jika menanam saat musim panas, pastikan Anda rutin menyiram tanaman setiap hari dengan air bersih. Pada musim hujan, frekuensi penyiraman bisa dikurangi sesuai kebutuhan.

7. Pangkas Bagian yang Rusak

Periksa tanaman kangkung secara berkala dan pangkas bagian yang rusak atau tidak sehat. Pemangkasan ini penting untuk mencegah penyebaran penyakit dan memastikan tanaman tetap sehat.

8. Berikan Perawatan Rutin

Pastikan area sekitar tanaman selalu bersih dari rumput liar. Berikan pupuk tambahan setelah 10 hari untuk mendukung pertumbuhan. Dalam waktu sekitar 30 hari, kangkung sudah siap dipanen.

Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, Anda bisa menanam kangkung di rumah dengan mudah dan menikmati sayuran segar setiap saat. Jangan ragu untuk mencoba, karena menanam kangkung sendiri tidak hanya memberikan hasil panen yang sehat, tetapi juga memberikan kepuasan tersendiri dari kegiatan berkebun. Selamat menanam!

Share: